Jumat, 27 April 2012

melayan ayah part 3

CHAPTER III – KETAGIH

Kenangan malam itu sentiasa berligar di dalam minda Mira sepanjang hari sabtu yang terasa amat panjang. Mira keresahan sepanjang hari dan mengambil keputusan untuk duduk di rumah sahaja.

“Mira tak ke mana-mana ke hari ni”, sapa papa yang tadinya sedang asyik membelek akhbar. “ Mira, kenapa anak papa hari ni macam lemas semacam je, period ya”, papa menyambung bicara sambil matanya melirik ke arah Mira yang berbaring lesu di atas sofa menatap majalah REMAJA keluaran terbaru yang baru dibelinya semasa pulang dari sekolah semalam.

“Taklah, papa ni. Mira malas nak keluar lagipun Yati dan Nora ikut rombongan sekolah ke Kelantan, jadi kalau Mira nak keluarpun takde kawan”, Mira menyambut bicara papa sambil memandang wajah lembut papa. Papa memang seorang lelaki yang kacak, tubuhnya yang sederhana tinggi dan raut wajahnya memancarkan ciri-ciri idaman ramai wanita.

“Bahagia mama mendapat suami seperti papa”, Mira berbicara di dalam benaknya. “Zakar papa yang besar dan keras itu pastinya mampu menjalankan kewajipan seorang suami terhadap tuntutan nafkah batin mama dengan sempurna”, Mira terus dibuai khayalan.

“Mira, sekejap lagi papa keluar dengan uncle Rosli. Papa main golf, petang nanti baru papa balik ye”, Papa bingkas bangun dari kerusi malasnya sambil berjalan ke arah tangga untuk naik ke biliknya.

“Ok”, Mira menjawab pendek.

Hari sabtu beredar perlahan dan setiap detik Mira hanya teringat zakar papa yang tega melepaskan cairan pekat maninya pada wajah comel Mira.

Malam nanti Mira menunggu peluang yang sama untuk bermain dengan zakar besar milik papa. Zakar papa seolah-olah telah menjadi “dadah” yang sukar untuk Mira lupakan kenikmatannya tatkala jemari dan lidahnya menerokai setiap inci batang kemaluan papa.

CHAPTER IV – TERLANJUR

Malam semakin larut, Mira terbaring resah di atas katilnya. Fikirannya melayang memikirkan papa yang sedang lena di dalam kamar.

Farish yang pulang lewat petang setelah mengikuti latihan Karate dan berjalan bersama rakan-rakannya pada siang hari telah lama dibuai mimpi. Mak Minah dan Pak Mat juga sudah lama melayari lena yang panjang.

Mira tidak mampu lagi untuk menahan gelojak nafsu remajanya. Jemarinya meramas-ramas belahan faraj perawannya dan cairan farajnya bak aliran air terjun menjunam keluar dari bukaan farajnya membasahi bahagian dalam paha Mira.

Bisikan syahwat yang memuncak terus menguasai tubuh gadis remaja itu. Mira bingkas bangkit dari katil dan kakinya melangkah separuh sedar menuju kamar papa.

Pintu kamar ditolak lembut dan pandangan Mira pantas menjamah tubuh papa yang sedang lena di atas katil besar milik papa dan mama. Tubuh papa hanya dilitupi oleh kain pelikat yang kali ini terikat kemas. Mata Mira liar merenung dada papa yang berbulu halus. Badan papa dijilat rakus oleh pandangan penuh berahi Mira. Perut papa yang sedikit gendut dihiasi oleh rerambut liar yang tumbuh liar hingga ke pusat papa.

Tubuh Mira yang hanya dibaluti oleh lapisan nipis “night gown” pantas bergerak ke atas katil. Mira merebahkan tubuh langsingnya di sisi papa. Papa hanya bergerak sedikit seakan memberi ruang untuk Mira.

Kewarasan Mira telah hilang hanyut ditelan nafsu menggunung dan Mira lantas meramas-ramas dada papa. Papa masih terlena dan hembusan nafasnya masih tenang. Tangan Mira semakin liar menjelajah setiap bahagian atas tubuh papa. Sentuhan dan belaian Mira yang berterusan mengundang reaksi spontan pada pedang keramat papa. Kemaluan papa mula membuat bukit kecil yang jelas kelihatan pada kain pelikat papa.

Mira mencuim lembut puting papa dan tangan Mira menyelinap masuk ke dalam kain pelikat papa. Zakar papa yang keras tercacak digenggam erat dan urutan ke atas dan ke bawah tangan Mira mula menari. Papa merengek kecil di dalam lenanya. Mira sudah tidak mampu bertahan lagi, kain pelikat papa dileraikan ikatannya dan Mira merapatkan badannya ke badan papa. “Night gown” Mira juga sudah melayang ke bawah katil. Dada Mira yang terbonjol dihiasi gunung kembarnya menyentuh bahagian sisi badan papa.

Tiba-tiba papa menggerakkan badannya mengiring dan terus menghadap Mira. Mira tersentak sebentar tetapi mata papa masih terkatup rapat dibuai lena. Nafas papa yang hangat terus menjilat wajah Mira. Kepala zakar papa yang besar tepat menyentuh pintu faraj Mira. Peluang yang terhidang di depan mata pantas disambar Mira. Zakar papa yang keras diurut lembut sambil Mira menggesel-geselkan kepala zakar yang kembang di sekitar bibir faraj yang telah lama basah licin disirami cairan faraj Mira.

“oo...”, papa mengerang kecil ketika kepala zakarnya mula melepasi bibir faraj Mira. Papa yang masih lena separuh sedar menekan punggungnya ke arah Mira dan cuba menbenamkan tongkat sakti ke lorong sempit anak gadisnya itu. “argh..”, Mira menahan kesakitan yang sangat tajam bila hujung kepala zakar papa mula menceroboh saluran kewanitaannya yang belum pernah dilewati oleh sebarang pengunjung asing itu.

Papa yang seakan sedang bermimpi menekan punggungnya lebih kuat ke arah Mira. “arghh..aduh”, Mira merengek kesakitan sambil merapatkan mukanya ke dada papa. Tubuh Mira mengigil kecil menahan kesakitan yang meresap ke segenap tubuh remajanya tatkala batang zakar papa yang keras dan besar buas merodok selaput dara Mira. Mira terasa ada cairan panas mengalir pada bahagian dalam pahanya. Mira tahu dia telah menyerahkan mahkota keremajaan pada insan yang amat disayanginya, papanya sendiri.

Papa yang masih dalam separuh sedar terus mengasak Mira. Badan papa bergerak menindih tubuh Mira yang kecil itu. Faraj muda yang masih ketat itu terus digerudi tanpa belas. Gerakan pantas batang zakar papa menyentuh dinding faraj Mira menerbitkan sensasi yang membuai dan mula menghilangkan rasa perit pada faraj Mira. Kini Mira hanya merasakan kenikmatan yang tidak terhingga menerima tusukan demi tusukan keris keramat papa. Mira pula mengemutkan dinding farajnya yang licin dan basah seakan-akan mengurut batang keras papa yang tanpa henti keluar masuk di dalam lorong kenikmatan Mira.

Rerambut kasar yang menghiasi pangkal zakar papa ganas mencucuk-cucuk biji kelentit Mira. Gesekan rerambut kasar itu membuatkan faraj Mira semakin basah oleh cairan faraj Mira. Mira mula bergerak bersama papa, badan mereka berdua bersatu di dalam tarian berahi yang semakin rancak bersama malam yang semakin larut.

CHAPTER V – AKU WANITA

Tiba-tiba papa mencium dan mengulum mulut Mira. Lidah kecil Mira ganas dikulum dan Mira semakin lemas dalam aksi papa yang bertambah liar. Hentakan punggung papa juga semakin kuat dan pantas. Peluh hangat mula membasahi tubuh Mira, hembusan nafas Mira juga semakin berat dan tersekat-sekat.

Papa masih asyik berdayung laju bersama cumbuan ganas memamah bibir kecil Mira. Dayungan pantas papa sangat padu dan dengan setiap tusukan ke depan kepala zakar papa tepat menyondol dasar lembah nikmat Mira. Kemudian papa menarik keluar batang zakarnya hingga hanya separuh kepala zakarnya terbenam di dalam lubang faraj Mira. Dayungan papa berulangkali menyebabkan Mira seperti meronta kelazatan dihimpit tubuh papa.

Lembah nikmat Mira mula mengemut kencang, zakar papa pula bertambah keras seolah-olah batang zakar papa yang memang agak besar itu membesar lagi memenuhi lorong faraj Mira yang sempit. Kepala zakar papa kembang kuncup di dasar lembah, bukaan sepanjang setengah inci pada kepala zakar papa terkumat-kamit cuba menahan gelombang cairan nikmat yang semakin deras melewati saluran sempit sepanjang batang zakar papa. Kemudian hentakan papa yang laju tiba-tiba terhenti sambil papa pantas mencapai punggung Mira lalu menjunamkan senjata hikmatnya jauh ke dasar lembah.

“oo....papa”, Mira merengek keenakan bila puncak nikmatnya tiba serentak dengan denyutan kencang zakar papa di dalam lorong keramat Mira itu. Zakar papa akhirnya akur pada banjir besar yang merobek kubu pertahanannya lalu melepaskan jutaan benih jantannya jauh ke dalam dasar perawan anak gadisnya itu.

Jeritan kecil Mira menyedarkan papa. Mata papa terbuka luas dan raut wajahnya memancarkan rasa bersalah yang teramat sangat. “ Mira”, hanya itu yang mampu papa ucapkan. Mira hanya tersenyum puas melihat papa yang kebinggungan.

“Apa, Mira buat ni”, papa masih terbaring kaku menindih tubuh Mira dengan batang zakarnya masih kuat berdenyut muntahkan lahar cinta terbenam jauh di dalam lorong faraj Mira yang sempit. Air mani papa dan cairan faraj Mira mengalir lesu keluar dari lorong faraj Mira yang baru dirobek oleh papa menerbitkan aroma seksual yang pantas mneyelubungi ruang kamar. “Terima kasih papa”, Mira tersenyum lagi sambil satu ciuman mesra singgah di bibir papa.

Papa yang akhirnya sedar dari kenyataan pahit meragut keperawanan Mira pantas mecabut zakarnya yang masih lagi bersisa cairan pekat benih jantannya dan berbaring lesu di atas katil. Mira kemudian bangkit dari katil dan mengenakan semula “nightgown”nya.

“I love you papa”, Mira kemudian berlalu dari kamar papa dengan satu kepuasan yang sukar digambarkan. Cairan pekat air mani papa masih lagi mengalir lembut melepasi bibir faraj Mira yang sudah dilewati oleh zakar besar papa lalu membelai ruang dalam kakinya. “Akhirnya aku telah menjadi seorang wanita”.

Papa yang masih kalut cepat-cepat mengunci kamar tidur dan membersihan dirinya. Haruman tubuh Mira masih lagi bersisa pada badan papa. Cairan darah perawan Mira yang sudah kering masih jelas terlihat pada sekitar pangkal zakar papa. Sungguh papa tak sangka anak gadisnya itu sanggup “memperkosa’ papanya sendiri namun jauh di sudut hati papa, dia juga merasa amat puas dan tak sabar untuk mengulangi perkara itu.

3 komentar:

  1. sorry tumpang iklan

    Saya ada jual pussy n penis Palsu.
    Alat nie 100% selamat,
    Jauh lebih selamat dari penggunaan tangan,


    kalau berminat boleh text Saya..
    Hp 011-21100018 (Wechat id:pussypalsu00 /whatsapp, hanya pada waktu malam)
    Email Jebonpalsu@gmail.com
    Penghantaran Melalui Poslaju &Skynet.
    COD Hanya di Mid Valley Megamall, KL
    (Tempat simpanan stock & untuk product tertentu sahaja)

    untuk maklumat lanjut layari
    http://pussypalsu00.blogspot.com/

    BalasHapus
  2. Bodoh punya anak. Nak main, crila org laen.

    BalasHapus