Jumat, 27 April 2012

madu emak

Segalanya bermula sewaktu umur ku 20 tahun. Ketika itu aku masih mentah tentang seksual. Keinginan seksual memang menjadi lumrah bagi usia remaja waktu itu namun pengalaman begitu jauh sekali. Sesekali aku beronani bagi memuaskan nafsu ku dengan membayangkan wanita-wanita yang menjadi idaman ku termasuklah artis-artis terkenal seperti Ziana Zain, Ziela Jalil, Sharifah Aini, Shima dan lain-lain. Namun nafsu ku menjadi semakin meluap-luap selepas aku secara tidak sengaja menonton adegan-adegan persetubuhan ringkas yang berlaku di antara ayah dan emak di dalam stor kedai runcit kami.

Pada hari kejadian, ayah menyuruh ku menjaga kedai sementara dia menemani emak ku mencari barang di dalam stor di bahagian belakang kedai kami. Sebagai anak tunggal ketika itu, aku akur dengan arahannya. Tiba-tiba aku teringat bahawa aku terlupa menanyakan kepada ayah di mana kunci laci duit kerana pasti akan timbul masalah sekiranya ada pelanggan datang membuat pembayaran. Oleh kerana pada masa itu hari hujan dan tiada pelanggan yang datang, aku pun ke belakang kedai bagi mendapatkan ayah.

Setibanya aku di muka pintu stor, aku terdengar suara emak ku mengerang dan dari pengalaman menonton video lucah bersama-sama teman, aku mengesyaki mereka sedang melakukan aktiviti seksual. Perlahan-lahan aku menyelinap dan mengintai dari celahan rak. Terbeliak mata ku melihat ayah sedang menyetubuhi emak secara berdiri di sisi timbunan guni beras. Emak ku lihat berdiri menonggeng dengan hanya berpaut pada timbunan guni beras. Kain batiknya yang terselak ke pinggang mempamerkan punggungnya yang selama ini ku lihat hanya dibaluti pakaian. Putih dan gebu serta bergegar setiap kali peha ayah berlaga di belakangnya. Sementara ayah pula, dengan seluarnya yang terlucut ke pergelangan kakinya dan berdiri di belakang emak, ayah menghayun tubuhnya hingga dapat ku lihat zakarnya yang keras keluar masuk ke tubuh emak.

Berdebar-debar perasaan ku ketika itu. Ku lihat tubuh montok emak melentik menadah tujahan zakar ayah dari belakang. Bunyi decupan yang terhasil membuatkan ku juga ghairah. Wajah mak yang ku lihat dari sisi kelihatan sungguh memberahikan. Emak memejamkan matanya namun mulutnya ternganga seakan benar-benar merasakan kenikmatan persetubuhan yang serba ringkas itu.

Seketika kemudian ku dengar ayah memberitahu emak bahawa dirinya semakin hampir kepada inzal. Emak menoleh kepada ayah dibelakangnya dan berkali-kali meminta ayah melepaskan benihnya di dalam. Emak menonggek-nonggekkan punggungnya hingga ayah mengerang semakin kuat. Akhirnya ayah inzal dan dia menekan tubuhnya rapat ke punggung emak. Bergetar punggung ayah ku lihat ketika itu. Pasti dia sedang enak melepaskan benihnya ke dalam tubuh emak. Sementara emak pula seakan menikmati pancutan-pancutan benih yang sedang dilepaskan di dalam tubuhnya. Emak menonggeng dengan seksi sekali hingga aku sendiri tidak tahan melihatnya. Punggungnya di lentik-lentikkan dan kelihatan seakan mengisar zakar ayah yang terbenam di dalam tubuhnya. Berkali-kali aku menelan air liur menatap kemontokan punggung emak yang tonggek dan melentik dihimpit ayah.

Sebelum mereka siap dan sebelum kehadiran ku diketahui mereka, aku pun segera keluar dari stor dengan perlahan-lahan menuju ke ruangan kedai. Aku duduk di kaunter dengan perasaan yang berdebar-debar. Seumur hidup ku tidak pernah ku lihat persetubuhan yang jelas atau secara langsung di hadapan mata ku. Itulah kali pertama dan apa yang membuatkan ku serba tidak kena adalah, aku tidak dapat melupakan betapa seksinya emak ketika itu.

Hari demi hari berlalu, namun ingatan ku kepada kejadian yang berlaku di dalam stor itu sukar untuk ku lupakan. Apatah lagi setiap kali ku bersama dengan emak ku, hati ku sentiasa berdebar kerana aku masih lagi terbayang-bayang dirinya yang kelihatan sungguh menggoda ketika peristiwa itu berlaku. Emak yang ketika itu berusia 41 tahun memiliki tubuh yang montok. Tubuhnya yang ketika itu gebu seakan-akan pelakon Wan Maimunah yang membawa watak bidan di dalam kisah Nek Nak sering membuatkan aku gelisah di dalam perasaan ku sendiri. Aku keliru di dalam naluri nafsu ku sendiri. Bayangan tubuh emak yang menonggeng memperlihatkan punggungnya sering menghantui fikiran ku. Akhirnya, aku terpaksa akur bahawa aku sebenarnya bernafsu kepada emak kandung ku sendiri. Wajah dan tubuhnya sering hadir di dalam khayalan sewaktu ku melakukan onani. Terutama punggungnya yang berhayun sewaktunya melangkah. Kain batik yang sendat di punggungnya memperlihatkan kemontokan punggung emak yang tonggek membulat. Malah jika ku mempunyai peluang, aku tatap seluruh tubuhnya dan memerhatikan setiap gerak lakunya hingga secara tidak langsung nafsu ku semakin membara terhadapnya.

Tahun demi tahun berlalu dan usia ku meningkat kepada 23 tahun, seiring dengan usia emak 44 tahun. Aku masih lagi anak tunggal emak dan ayah ku. Buah hati pengarang jantung mereka berdua. Namun nafsu ku juga semakin membuak-buak mengilai punggung emak kandung ku. Nafsu ku yang tidak pernah padam menyintainya mendorong ku untuk melakukan perkara-perkara yang tidak sepatutnya ku lakukan terhadap emak. Nafsu ku yang selalu tercabar dengan gerak gerinya mendorong ku melakukan onani secara langsung dengan melihat tubuhnya. Sekiranya ayah di kedai dan hanya aku dan emak sahaja di rumah, pasti aku menanti-nantikan emak melelapkan mata kerana ketika itulah satu-satunya peluang ku untuk melakukan onani dengan melihat punggungnya secara dekat dan lebih mengasyikkan. Apabila emak tidur mengiring, pinggulnya yang berlemak itu ku tatap penuh nafsu. Punggungnya yang sendat dibaluti kain batik menggoda ku untuk beronani dengan lebih berahi. Perut emak yang berlemak membuat ku geram seakan ingin ku usapnya. Lengannya yang gebu menaikkan gelora batin ku. Pehanya yang montok membuatkan ku seperti ingin terus menyetubuhinya disitu juga. Akhirnya aku kerap beronani hingga melepaskan air mani ku di atas tubuh emak. Kebiasaannya punggungnya menjadi sasaran, lebih-lebih lagi sekiranya dia memakai kain batik. Pasti tidak ku lepaskan peluang menodai kain batik di bahagian punggungnya dengan air mani ku. Kelakuan ku berlarutan sehinggalah usia ku meningkat 24 tahun, manakala emak ku 45 tahun.

Ketika itu aku baru pulang dari kedai. Ayah ku menggantikan tempat ku dan membenarkan ku pulang untuk makan tengahari. Setibanya aku dirumah, ku lihat emak sedang nyenyak tidur di dalam bilik. Jam ketika itu menunjukkan pukul 2 petang. Cuaca yang agak mendung sepanjang hari membuatkan keadaan tidak panas dan membuatkan mak selesa tidur di dalam bilik. Aku tidak makan, sebaliknya terus menuju ke dalam bilik. Sebaik sahaja aku masuk ke dalam biliknya, bau air mani seakan menyelubungi udara di situ. Jelas lagi nyata bahawa sebelum ayah ke kedai, dia sempat menyetubuhi emak. Patutlah emak lena benar nampaknya ketika itu, pasti sedang kepenatan selepas melayarkan bahtera nafsu bersama ayah.

Aku yang sememangnya terangsang dengan tubuh emak seperti biasa melakukan onani di belakangnya yang tidur mengiring membelakangi ku. Sudah pasti punggungnya menjadi tatapan utama. Namun kain baju kurung yang membaluti tubuhnya membuatkan aku hilang arah. Punggung emak yang lebar berlemak ku lihat sungguh menggiurkan dibaluti kain baju kurung yang licin. Kain satin berwarna kuning tanpa corak memperlihatkan punggung emak licin dan gebu. Perasaan ku semakin meluap-luap ingin menyetubuhinya. Nafsu ku begitu ingin merasai betapa sedapnya menikmati belahan punggung emak yang selama itu ku gilai. Akhirnya aku semakin kerasukan nafsu. Aku tekad ingin menyetubuhinya. Ku usap punggung emak yang licin dibaluti kain yang menggiurkan itu dan ku selak kainnya hingga peha gebunya terdedah kepada pandangan ku. Ku hulurkan zakar ku ke celah kelengkang emak dan buat pertama kali zakar ku menyentuh kemaluan wanita. Aku selinapkan kepala zakar ku memasuki belahan liang senggama emak dan ternyata ianya cukup licin hasil persetubuhan akibat persetubuhannya bersama ayah sebelum itu. Ku tekan zakar ku hingga seluruh zakar ku masuk menekan dasar kolam mengawannya. Emak kelihatan tidak bergerak-gerak. Mungkin akibat kepenatan. Ku biarkan lama zakar berendam di kolam mengawannya untuk menikmati perasaan sensasi melihat lengkuk tubuhnya yang montok itu. Aku sungguh tidak keruan melihat punggung idaman ku yang bulat dan menonggek, malah dibaluti kain satin kuning yang licin. Akhirnya aku memberanikan diri menghayun zakar ku keluar masuk kemaluannya yang licin dengan air mani yang ayah lepaskan sebelum ini.

Kira-kira seminit aku melanyak lubang kemaluan emak kandung ku dengan penuh perasaan, akhirnya emak terjaga dan serta merta dia menoleh ke belakang. Dengan matanya yang kelat kerana terjaga dari mimpinya, emak memandang ku dengan senyuman. Pasti dia menyangka bahawa aku adalah ayah. Namun sebaik dia mendapati orang yang sedang menjolok zakar di dalam kemaluannya itu adalah aku, anak kandung tunggalnya. Serta merta emak kelam kabut menolak tubuh ku dan menarik tubuhnya supaya zakar ku keluar dari liang senggamanya. Ku pantas menggunakan kudrat muda ku menarik pinggul emak agar sentiasa rapat kepada ku. Emak meronta-ronta ingin membebaskan diri namun tenaganya tidak mampu melawan kehendak nafsu serakah ku. Malah aku semakin kuat menghentak pintu rahimnya sambil ku paut erat tubuhnya. Aku tiarapkan emak secara paksa dan ku tindih tubuh gebunya. Zakar ku menjolok kemaluannya tanpa henti. Emak merayu kepada ku supaya menghentikan perbuatan ku itu. Berkali-kali dia mengatakan ianya berdosa lantaran aku adalah anak kandungnya. Namun demi tuntutan nafsu yang sekian lama terpendam, aku tidak menghiraukan segala rayuan dan tangisannya. Aku terus merogolnya sepuas hati ku. Emak menangis tidak henti kerana tidak rela tubuhnya dirogol anak kandung sendiri.

Aku memperkosa emak kandung ku sepenuh nafsu ku yang selama ini terpendam ingin menikmatinya. Aku menurunkan kain satinnya agar menutupi punggung bulatnya hingga akhirnya aku semakin tidak dapat menahan kemuncak batin ku sendiri. Aku memberitahu emak bahawa aku semakin hampir inzal mani. Emak yang menangis merayu agar aku melepaskan benih ku di luar. Namun desakan nafsu yang mengawal diri, membuatkan aku tidak mengendahkan rayuannya dan akhirnya aku melepaskan pancutan demi pancutan air mani ku di dalam lubuk bunting emak kandung ku. Punggung emak bulat emak yang sendat dengan kain satin kuning yang licin itu membuatkan aku geram dan menghenyak zakar ku sedalam-dalamnya. Emak menjerit disaat air mani ku memancut memenuhi lubang kelahiran ku. Emak merintih meminta ku menghentikan perbuatan ku. Malah emak juga mengatakan air mani ku jumlahnya terlalu banyak. Aku terus membenamkan zakar ku di dalam lubang senggamanya, menikmati kelazatan melepaskan benih yang bakal membuntingkan emak kandung ku sendiri. Punggung emak yang montok itu ku ramas geram di saat air mani ku memenuhkan tempat kelahiran ku.
Akhirnya aku puas dan menarik keluar zakar ku. Kelihatan air mani ku mengalir keluar dari lubang kemaluan emak. Lubang kemaluan yang pernah melahirkan ku 24 tahun sebelum itu. Emak masih tertiarap menangis tanpa henti akibat diperkosa anak kandungnya sendiri. Tersedu-sedu tubuhnya akibat kesedihan. Lantas aku baring di sisinya dan mendakapnya. Rambutnya ku usap lembut. Emak memalingkan wajahnya dari ku. Jelas dia terlalu marah dan benci kepada ku ketika itu. Dalam sendu, emak ku mengatakan bahawa berdosa apa yang ku lakukan. Aku mematikan kata-katanya dengan mengatakan aku mencintainya dan begitu berahi kepadanya. Emak ku diam dalam tangisannya. Kemudian dia meminta ku keluar dari biliknya kerana dia ingin bersendirian. Aku akur dengan kehendaknya. Sebelum ku keluar, aku lap zakar ku menggunakan kain satin yang kusut di punggungnya. Kemudian aku berlalu meninggalkannya sendiri.


Selepas kejadian itu, emak seakan membenci kepada ku. Di hadapan ayah sahaja emak melayan ku dengan baik, namun ada sedikit kedinginan. Tetapi di belakang ayah, emak langsung tidak mahu menegur ku. Walau bagaimana pun, keberahian ku kepadanya langsung tidak pudar. Aku semakin mengidamkan untuk menikmati tubuh sedapnya lagi. Saban hari ku memikirkan pelbagai cara demi mengambil peluang meratah tubuh emak kandung ku itu. Hinggalah aku menjumpai peluang kedua yang memberikan peluang kepada ku.

Pada hari yang malang bagi emak ku itu, aku seperti biasa pulang ke rumah untuk makan tengahari selepas ayah datang ke kedai runcit menggantikan tempat ku. Setibanya di rumah, segera aku menuju ke dalam bilik emak. Kelihatan emak terlena di atas katil. Hati ku gembira kerana peluang sudah berada di depan mata. Namun aku mula buntu kerana ketika itu emak memakai seluar track. Kelihatan ikatan di pinggangnya juga turut terikat kemas, bermakna aku tiada peluang untuk menusukkan zakar ku ke dalam lubang senggamanya. Tiba-tiba mata ku tertancap ke arah sesuatu. Ku dapati terdapat kesan basah di bahagian kelengangnya, aku cukup yakin ayah sempat menyetubuhi emak seperti biasa sebelum ke kedai.

Melihatkan punggung emak yang sendat dalam seluar track yang licin, zakar ku semakin menegang ghairah. Aku akhirnya mengambil keputusan untuk melakukan onani sahaja dan melepaskan air mani ku di atas punggungnya yang sedang tidur pulas mengiring. Aku tanggalkan seluar ku dan mula beronani sambil menatap punggung dan tubuhnya. Sedang ku enak memuaskan nafsu ku sendiri, tiba-tiba satu idea nakal timbul di dalam fikiran. Segera mata ku melilau ke segenap ruang bilik ibu bapa ku dan akhirnya aku menjumpai sesuatu yang ku cari. Gunting yang terletak di meja solek ku capai dan ku kembali ke sisi katil. Dengan berhati-hati aku cubit sedikit seluar track emak di bahagian kelengkangnya dan ku gunting perlahan-lahan. Sedikit lubang tercipta dan ku intai bagi mengukur ketepatan guntingan ku. Kedudukan yang tepat namun bukaannya tidak cukup untuk saiz zakar ku yang sedang keras. Ku gunting lagi sehinggalah bukaan lubangnya agak luas dan ku yakini amat selesa bagi ku. Perlahan-lahan ku letakkan kembali gunting di tempatnya dan kembali ke tepi katil bagi menyambung tugas durjana ku.

Ku goncang zakar ku sambil menonton seluruh tubuh emak yang lena kepenatan. Punggung emak yang sendat dengan seluar track itu ku lihat penuh nafsu. Gelora ku sudah tidak dapat dibendung lagi. Aku pun memulakan tugas jahat ku. Ku halakan zakar ku tepat di bukaan lubang di seluar track yang sendat membaluti punggung emak. Ku masukkan zakar ku ke dalam lubang yang ku cipta demi tuntutan nafsu buas ku itu dengan sepenuh perhatian. Aku tidak mahu emak terjaga sebelum hajat ku sempurna dilaksanakan. Jika tidak bermakna melepaslah jawabnya. Akhirnya aku berjaya meneroboskan zakar ku ke dalam kemaluan emak. Ku tekan hingga zakar ku santak ke muara rahimnya, tempat emak mengandungkan ku dahulu. Aku usap punggung lebar emak. Ku ramas daging punggung tonggeknya. Kelicinan kain seluar track yang sendat di punggungnya membuatkan nafsu ku semakin tidak keruan. Zakar ku semakin keras menegang tersumbat di dalam kemaluannya. Aku pun mula mendayung zakar ku keluar masuk kemaluan emak. Aku menusuk kemaluan emak kandung ku dengan sepenuh nafsu dan tenaga ku. Pinggulnya ku usap dengan sungguh bernafsu. Lengan emak yang sendat di dalam blaus ku usap penuh keberahian.

Seperti yang ku jangka, emak pun terjaga dan terus meronta-ronta melepaskan diri dari cengkaman nafsu ku. Aku yang sudah lama menjangka perkara itu bakal berlaku terus menolak tubuh emak supaya tertiarap. Aku pun terus mendayung sepuas hati ku. Emak menangis seperti kejadian sebelumnya, cuma dia tidak berkata apa-apa. Hanya tangisannya yang berkumandang di telinga ku. Ku henjut punggung emak tanpa henti. Zakar ku utuh mengerjakan lubang kelahiran ku milik emak kandung ku. Tubuh emak yang montok itu ku usap penuh keberahian ku.

Sedang aku dalam keasyikkan melepaskan nafsu ku, ku sedari emak diam tanpa berkata apa-apa. Namun satu rasa yang luar biasa mula menerpa diri ku. Ku rasakan lubang persetubuhan emak mengemut zakar ku. Aku menjadi semakin bernafsu dan ku keluarkan zakar ku dari kemaluannya. Ku pusingkan tubuh gebu emak membuatnya terlentang. Kaki emak ku buka luas dan ku masukkan kembali zakar ku di kemaluannya dari lubang yang ku buat di seluar tracknya. Emak langsung tidak mahu memandang ku. Emak memalingkan wajahnya ke sisi. Meski pun air matanya semakin kelihatan mengering di pipi, namun dari ekor matanya ku pasti dia masih tidak merelakan apa yang sedang ku lakukan ke atasnya. Aku bertekad, selain memuaskan nafsu ku sendiri, aku juga mahu emak turut merasakan kepuasan hasil penangan zakar anak kandungnya ini.

Aku teruskan dayungan ku. Ku setubuhi emak kandung ku secara perkosaan yang tidak direlakannya. Lubang kemaluan emak semakin licin dengan air berahinya. Aku tahu, meski pun emak tidak merelakan, namun dia tetap dapat merasakan kenikmatannya. Jika tidak masakan lubang kemaluan emak semakin banjir dengan air nafsunya sendiri. Aku semakin yakin memperkosa emak. Lubang emak semakin licin, semakin membuatkan aku sering hilang kawalan diri. Nafas emak ku lihat semakin memburu. Ku tahu perubahannya setelah melihat dadanya yang semakin berombak kencang dan hidungnya yang kembang kempis dengan deras. Peluh juga ku lihat semakin kilat menyaluti lehernya.

Aku rendahkan tubuh ku hingga dapat ku dakap tubuhnya yang gebu. Zakar ku tekan dalam hingga lembut mencecah muara rahimnya. Emak mengerang kecil akibat perbuatan ku itu. Ku lakukan lagi hingga tanpa dipaksa emak mengerang dengan sepenuh nikmatnya. Ku yakini emak menikmati perkosaan ku itu. Ku singkap blaus mak dan terpampanglah kedua-dua buah dadanya yang pernah menyusui aku sewaktu aku bayi dahulu. Ku hisap putingnya yang gelap kehitaman hingga membuatkan tubuh emak terangkat sedikit. Ku terus menghisap putingnya dan sekali lagi emak mengerang nikmat. Ku jeling dan ku lihat emak meramas cadar katil sepenuh hatinya. Nampak jelas bahawa emak sedang menikmati persetubuhan haram tersebut, meski pun tanpa relanya. Ku capai tangan emak dan ku letakkan di atas tubuh ku, dengan mulut ku yang tak lepas dari menghisap puting susunya. Emak seakan di beri dorongan untuk lebih bernafsu. Dia memeluk ku. Punggungnya mengisar ke kiri kanannya seakan mahu ku terus mendayung zakar ku. Tanpa berhenti menghisap buah dadanya, aku teruskan hayunan persetubuhan yang sungguh menikmatkan itu. Emak mengerang semakin kuat, sekuat pelukannya memeluk tubuh ku. Zakar ku yang enak menghenjut lubang senggamanya semakin licin dengan air berahinya. Emak menyebut nama ku berkali-kali dengan perlahan. Mungkin kerana aku ini anak kandungnya, maka dia malu untuk meluahkan rasa nikmat yang menyelubungi dirinya.

Aku semakin laju menghenjut tubuh montok emak. Lehernya ku kucup dengan berahi. Peluh yang semakin menguasai lehernya ku jilat hingga ke telinganya. Emak menggelinjang ghairah. Lubang sedapnya mengemut-ngemut zakar ku yang menujahnya tanpa henti. Ku peluk tubuh montoknya dan ketika itu ku rasakan hembusan nafas emak kuat menerjah leher ku bertalu-talu. Ku angkat wajah ku dari lehernya dan ku lihat emak menatap ku tajam. Emak mengatakan bahawa sampai hati aku memperlakukan dirinya sebegitu. Sambil pelukannya yang semakin erat, emak mengatakan aku jahat, berkali-kali dalam suara yang perlahan, bersama deruan nafasnya yang semakin memburu. Peluh semakin berbutir di dahinya. Ketika itu aku tidak pasti adakah itu tandanya emak akan inzal, namun naluri ku kuat mengatakan bahawa ianya adalah petanda bahawa ia akan berlaku pada bila-bila masa.

Sejurus kemudian, tekaan ku menjadi kenyataan. Emak memeluk ku rapat dan dia menghenyak lubang kemaluannya hingga zakar ku kuat menujah dasar lubuk nikmatnya. Kepala emak terdongak dengan matanya terpejam. Mulutnya ternganga bersama erangan yang sungguh memberahikan ku. Wajah emak kandung ku yang sedang dirundung kenikmatan itu sungguh memberahikan. Lebih-lebih lagi zakar ku yang licin di rendam air kemuncaknya di dalam lubang kelahiran ku itu bagaikan di pijat penuh nikmat. Aku sedar bahawa aku juga semakin hampir inzal mani. Aku beritahu emak bahawa air mani ku bakal memancut keluar. Emak semakin kuat memeluk ku, malah kedua-dua kakinya pula memeluk punggung ku hingga tubuh kami rapat bersatu. Aku peluk tubuh montok emak ku dan lantas ku tekan zakar ku rapat melanyak dasar lubang kemaluan emak kandung ku. Air mani ku semakin memenuhi pembuluh kencing ku. Emak ku dengan perlahan mengatakan betapa kerasnya zakar ku menyumbat lubangnya. Aku semakin berahi mendengar suaranya. Akhirnya air mani ku pun deras menyiram lubuk subur emak kandung ku.

Mengerang emak ku sebaik air mani ku mencurah-curah mengisi tubuh montoknya. Setiap kali zakar ku berdenyut melepaskan benih, setiap kali itu jualah emak mengerang menandakan dia dapat merasakan pancutan benih ku di lubuk buntingnya. Aku melepaskan benih ku sepuas-puasnya di dalam kemaluan emak kandung ku. Rasa sedap yang menyelubungi segenap perasaan ku itu mendorong ku untuk melepaskan segala isi kantung mani ku hingga ke titisan yang terakhir. Emak pula sudah terkangkang menerima setiap pancutan air mani anak kandungnya ke dalam lubang kemaluannya. Emak mengemut zakar ku yang berdenyut seakan memerah agar zakar ku melepaskan segala air mani yang ada memenuhi lubang senggamanya.

Setelah beberapa minit menikmati kepuasan memenuhkan lubuk bunting emak kandung ku itu, aku pun bangun seraya menarik keluar zakar ku dari tubuhnya. Meleleh air mani ku mengikut keluar dari terowong nafsu emak ku, menandakan jumlah air mani yang ku lepaskan di dalam tubuh montoknya itu sungguh banyak dan lebih dari cukup untuk membuntingkannya. Emak terbaring lemah di atas katil. Koyakkan seluar tracknya yang semakin luas itu membolehkan ku melihat air mani ku meleleh keluar ke belahan punggungnya.

Aku baring di sisi emak ku dan ku dakap tubuh montoknya. Emak menoleh memandang ku. Diwajahnya terpamer kelelahan bersama kilatan peluh. Wajah emak sayu memandang ku. Air matanya berjujuran di tepi matanya. Aku sedih melihat wajahnya lalu ku dakap kepalanya di dada ku. Esakkan emak ku semakin jelas kedengaran. Ku usap lengan gebunya dan memujuknya bagi meredakan perasaannya. Aku tahu pasti emak merasa berdosa dan bersalah kerana dia kepuasan menikmati persetubuhan bersama ku, meski pun tanpa relanya. Ku pujuknya dan ku yakini emak bahawa perkara itu hanya aku dan dia sahaja yang tahu. Aku katakan kepada emak bahawa aku amat menyayanginya dan tidak mungkin akan meninggalkannya. Aku luahkan rasa cinta ku kepadanya. Akhirnya emak lena dalam dakapan ku. Aku biarkan emak lena sendirian di atas katilnya dan menuju ke meja makan menikmati makan tengahari.

Selepas perkosaan yang menerbitkan ghairah emak ku itu, layanan emak semakin baik kepada ku. Tiada lagi kedinginan, malah semakin hangat. Setiap kali kami berdua di rumah, tubuh gebunya pasti akan ku peluk dan ku cumbu rayu bersama rabaan yang memberahikan. Kemudian persetubuhan yang menikmatkan pasti akan terjadi antara kami berdua. Katil yang menjadi medan pertempuran ibu bapa ku itu akhirnya menjadi medan persetubuhan yang mengasyikkan antara aku dan emak ku.

Pantang sahaja aku terangsang melihat punggungnya, pasti persetubuhan akan berlaku. Tidak kira walau di mana sahaja pun, jika aku menginginkan tubuhnya pasti emak akan menyerahkan kepada ku. Pernah aku menyetubuhi emak ketika dia sedang memasak di dapur. Selepas bercumbu-cumbuan, aku menghenjut tubuh montoknya yang menonggeng di kabinet dapur. Ianya berlaku gara-gara aku terlalu berahi kepada punggungnya yang sendat dengan kain batik jawa itu.

Aku selak kain batik emak dan ku selitkan zakar ku di celah kelengkangnya hingga zakar ku lembut menghentak dasar lubuk berahi emak kandung ku. Aku hayun zakar ku sambil memaut punggung emak yang besar berlemak. Emak menambah kenikmatan dengan melentikkan tubuh montoknya hingga punggung tonggeknya membuatkan zakar ku serta merta memuntahkan benih memenuhi kemaluannya. Aku curahkan segala air mani ku membenihkan emak kandung ku.

Setelah hampir 25 tahun emak tidak mengandung, akhirnya emak disahkan mengandung. Aku yakin, janin yang membuyut di dalam perut emak adalah hasil benih ku. Malah emak juga turut merasakannya. Aku tidak sangka bahawa aku bakal menerima adik, yang juga adalah anak kandung ku. Ayah juga turut gembira menerima perkhabaran tersebut. Baginya, anak yang dikandung emak adalah anaknya, namun sebenarnya, itu adalah cucunya.

Sewaktu emak mengandung, persetubuhan kami semakin hangat. Malah semakin kerap hingga emak ku menyedari tubuh ku semakin susut gara-gara terlalu mengikut nafsu. Aku akui, aku semakin terangsang sejak emak mengandung. Punggung lebar emak yang besar itu semakin tonggek lantaran beban yang dibawa di perutnya. Maka, hampir setiap hari emak menonggeng menerima benih ku.

Setelah usia ku meningkat 25 tahun, emak sekali lagi disahkan mengandung. Usianya yang ketika itu menjangkau 46 tahun nampaknya masih mampu untuk mengandung. Aku yang merasa bertanggungjawab atas anak yang telah dilahirkan dan juga yang bakal dilahirkan ketika itu bekerja keras demi membantu keluarga. Aku mempelbagaikan barangan jualan kedai dan membuat pelbagai promosi demi menarik lebih ramai pelanggan. Hasilnya kedai keluarga kami semakin maju dan kelahiran anak kedua hasil perzinaan aku dan emak turut disambut dengan perniagaan kami yang semakin besar kepada kedai 2 pintu. Perniagaan kedai runcit yang diasaskan oleh ayah ku ketika itu sudah pun bertaraf pasar raya mini. Ayah merasa bangga dengan ku dan menghadiahkan aku sebuah kereta proton wira.

Namun pada usia ku yang ke 27 tahun, ayah meninggal dunia akibat strok. Apa yang ku ingat adalah, ketika ayah meninggal dunia, aku dan emak ku sedang melakukan zina di dapur. Kejadian berlaku kira-kira pukul 2 pagi selepas emak ke dapur untuk membuatkan susu bagi anak kami yang baru berumur setahun. Ketika itulah aku juga turut ke dapur semata-mata ingin mengambil peluang yang ada bagi melepaskan air mani di dalam tubuh montoknya. Namun sedang aku menghenjut emak ku yang menonggeng di kabinet dapur, kami terdengar suara ayah dengan kuat diiringi bunyi sesuatu jatuh di tingkat atas. Segera emak menarik tubuhnya hingga tercabut zakar ku dari liang senggamanya yang lazat itu. Sambil membetulkan kain batiknya, mak berlari menuju ke tingkat atas dan seketika kemudian mak menjerit memanggil nama ayah. Aku segera mendapatkannya dan ku dapati ayah terbaring kaku di atas riba emak. Dulang berisi gelas plastik yang kosong kelihatan terjatuh dari meja kopi. Ayah disahkan meninggal dunia kemudian.

Selama sebulan aku berkabung atas kematian ayah. Dan dalam masa itu jugalah kami tidak melakukan sebarang perbuatan terkutuk itu lantaran emosi emak yang sedikit terganggu. Meski pun kami kerap berpelukan mesra, namun emak akan menolak setiap kali aku menginginkan persetubuhan. Setiap hari ku tenangkan jiwanya hinggalah pada satu malam yang dingin akibat hujan yang turun, emak datang ke bilik ku dan kami berasmara tanpa seurat benang buat kali pertama selama bertahun-tahun menjalinkan asmara. Emak memberitahu bahawa selama ini dia menolak setiap permintaan ku lantaran dia khuatir benih ku bercambah membuntingkannya lagi. Aku yang faham akan situasinya yang ketika itu baru bergelar janda meyakinkannya bahawa aku akan memastikan air mani ku tidak akan ku lepaskan di dalam lubuk buntingnya.

Pada malam itu kami pun memulakan kembali asmara yang telah kegersangan lebih dari sebulan. Emak nampaknya begitu hangat ketika persetubuhan lantaran tubuh kami yang telanjang saling bersentuhan dan sungguh memberahikan. Emak menghisap zakar ku dengan rakus dan membiarkan aku menjilat lubang tempat ku keluar ke dunia ini. Namun sesuatu telah berlaku dan serta merta mengubah perjalanan hidup kami yang penuh dosa dan nista.

Aku yang sememangnya begitu ghairah kepada punggungnya telah meliwat emak sewaktu dia menonggeng di atas katil ku. Emak merayu agar aku tidak meneruskan lantaran rasa sakit serta pedih di dalam lubang punggungnya. Namun, alang-alang menyeluk pekasam, lebih-lebih lagi zakar ku sudah pun ku sumbat sepenuhnya di dalam lubang duburnya. Maka aku teruskan perjuangan nafsu ku yang memberahikan meliwat dubur emak kandung ku itu hingga aku berjaya melepaskan air mani ku hingga ianya membuak-buak melimpah keluar dari lubang dubur emak. Emak lena dalam dakapan ku pada malam itu dengan tangisan. Keesokkan paginya ku lakukan sekali lagi hingga emak ku tidak larat untuk berjalan. Aku terpaksa bercuti pada hari itu dan urusan kedai ku serahkan kepada pengurus yang telah ku lantik semenjak pemergian ayah ku.

Setelah selalu lubang duburnya ku bedal, akhirnya emak terbiasa dan sudah semakin maju dalam persetubuhan. Malah emak juga sudah tidak risau akan risiko kehamilan lantaran dia sudah memiliki tempat yang sesuai untuk aku melepaskan benih. Selama bertahun kami hidup bersama bagaikan suami isteri, setelah aku puas menjadi madu kepada emak ku lantaran sebelum ini hidup emak ku bagaikan mempunyai 2 suami, akhirnya kami mengambil keputusan untuk menjadi suami isteri demi mengaburi mata anak-anak kami, yang juga adik-adik ku yang masih kecil. Anak-anak ku yang lahir dari perut emak kandung ku itu memanggil ku sebagai ayah dan ibu ku sebagai emak.

Kini sudah hampir 8 tahun aku dan emak ku menjadi suami isteri di hadapan anak-anak ku yang juga adik-adik ku. Adik-adik ku yang lahir dari benih yang ku semai di rahim emak ku itu memang cukup ku sayangi. Meski pun taraf aku ini sebenarnya adalah abang kepada mereka, namun kami tetap akan merahsiakan perkara itu walau apa jua pun yang berlaku.

Emak ku juga semakin pandai berdandan untuk ku. Umurnya yang kini 53 tahun kelihatan semakin cantik dari usianya yang sebenar. Tubuhnya yang masih berisi seperti dahulu juga semakin menampakkan perubahan terutamanya di bahagian pinggang dan punggung. Hasil senaman aerobik yang dijalankannya setiap minggu, bersama makanan-makanan kesihatan penjagaan tubuh, punggungnya kelihatan semakin pejal dan mengghairahkan. Maka tidak hairanlah jika emak ku datang ke kedai, pasti ada sahaja pelanggan lelaki yang tidak mahu mengalihkan pandangannya dari menatap punggung emak yang lebar dan tonggek. Malah kadangkala turut kelihatan kesan basah di punggungnya yang jelas memberikan jawapan bahawa dia baru lepas disetubuhi dan dipenuhi air mani di dalam duburnya.

Pakaian juga menjadi faktor yang mendalam di dalam gelora nafsu ku kepada emak. Aku benar-benar melarang sekiranya emak memakai pakaian yang terlalu longgar dan diperbuat dari kain yang tidak merangsang nafsu ku. Amatlah benar seperti yang dikatakan oleh penulis-penulis di dalam laman web seks fantasia dan beberapa laman web lain sebelum ini bahawa kain satin yang licin dan kain batik mampu menggugat keberahian kaum lelaki. Aku juga tidak terkecuali dari menghadapinya. Setiap kali aku lihat tubuh montok emak di baluti pakaian-pakaian tersebut, nafsu ku begitu kuat ingin menyetubuhinya hinggakan aku pernah berkali-berkali menyetubuhinya di dalam pejabat ku gara-gara terlalu bernafsu melihat tubuhnya yang sendat memakai baju kebaya yang diperbuat dari satin serta kemontokan punggungnya yang melentik dan sendat dibaluti kain batik jawa.

Walau bagaimana pun, nafsu buas ku tetap ingin merasai kenikmatan wanita muda hingga aku kini mempunyai wanita simpanan yang berusia sebaya dengan ku. Dia adalah salah seorang pekerja ku dan perhubungan kami sungguh sulit dan rahsia lantaran dia juga sudah bersuami dan memiliki 3 orang anak, yang mana salah seorangnya adalah dari benih ku. Kesediaannya menerima zakar ku meliwat punggung tonggeknya membuatkan aku menyukainya selain kesediaannya untuk berbogel di dalam pejabat ku dan dengan hanya tudung sahaja membaluti kepalanya. Namun persetubuhan ku dengannya tidak sekerap mana dan cinta ku yang paling agung hanyalah kepada emak ku sahaja.

Kini kedua-dua adik-adik ku, merangkap anak-anak ku sudah pun berusia 6 tahun dan 5 tahun. Aku sudah menjadi seorang bapa yang menyayangi keluarga. Emak ku yang juga merangkap isteri ku juga begitu mencintai ku dan sesungguhnya dia tidak sabar menantikan detik-detik menopouse lantaran dia begitu merindui air mani ku memenuhi lubuk buntingnya seperti dulu. Begitulah sejarah hidup ku yang penuh dengan nista yang memualkan namun cukup memberahikan ku. Jika dahulu aku hidup bermadu menjadi suami emak ku, kini aku adalah suami emak ku. Sekian..

3 komentar:

  1. jubur emak pun kena henjut ke?

    BalasHapus
  2. rasa2 nk buat ne..ibuku jga masih cantik..

    BalasHapus