Jumat, 27 April 2012

kisah aku 4

Abang! Apa yang abang dah buat pada Lisa?”

“Err…sayang, sebenarnya…macam ni…”

Papa cuba memberi penjelasan kepada Mama. Mama pula seperti tidak boleh menerima perkara yang telah dilihatnya. Dia bingkas pergi ke biliknya dan Papa masih lagi cuba memberi penjelasan. Aku masih di dapur dan masih tergamam dengan kehadiran Mama. Aku bangun dan menutup seluruh tubuhku dengan kain tuala lalu pergi ke bilik Mama dan Papa. Aku mengintai celah pintu bilik mereka. Ketika itu, Papa masih lagi berusaha memberi penjelasan dan alasan kepada Mama. Mama sekeras-kerasnya tidak menerima segala alasan dan penjelasan Papa. Rasa geram timbul pada raut wajah Papa. Lantas, Papa melakukan sesuatu yang di luar jangkaan Mama, dan juga jangkaanku!

Papa menarik tubuh Mama rapat kepadanya. Kemudian, Papa mengulangi kerakusan yang pernah dilakukannya terhadap diriku. Dia membogelkan Mama dengan cara mengoyakkan pakaian dan pakaian dalam Mama dengan kekasaran yang tidak terhingga. Dengan itu, Mama tidak lagi ditutup tubuhnya dengan sebarang pakaian. Tubuh Mama masih cantik, mengiurkan, dan membuatkan perempuan seperti aku ini berasa cemburu. Buah dada Mama lebih besar daripadaku dan pinggangnya masih langsing, tidak seperti ibu-ibu lain yang pernah kulihat. Kulitnya licin dan putih berseri. Nampaknya Mama betul-betul menjaga kecantikannya. Namun, kali ini, Papa ingin menikmati kecantikan Mama. Dia mendakap Mama dengan begitu erat dan mencumbui Mama tidak henti-henti. Mama meronta-ronta mahu melepaskan diri daripada dakapan Papa. Namun, Papa begitu gagah walaupun sebelum itu dia telah bersetubuh denganku. Tubuh sasa Papa menindih tubuh ramping Mama di atas katil. Kali ini, aku pula menyaksikan Papa melakukan hubungan seks dengan Mama.

Tiba-tiba, Mama menterbalikkan keadaan. Tubuh ramping Mama menindih tubuh sasa Papa. Mama menjadi lebih rakus daripada Papa. Mama mencumbui Papa dengan penuh nafsu tanpa memberi sebarang peluang dan kekuatan kepada Papa untuk membalas cumbuan tersebut. Paling dasyat, Mama menarik zakar Papa dan memasukkan sendiri ke dalam farajnya. Kemudian, dikeluarkan semula zakar Papa dan dikulum, dipegang dengan kuat sehinggalah zakar Papa memancutkan air mani buat kali kedua. Melihatkan air mani Papa yang sedang memancut, Mama segera memasukkan zakar Papa ke dalam farajnya semula. Mama mengeluh ghairah. Aku faham dengan apa yang dirasai Mama. Rasa yang timbul ketika air mani yang hangat memasuki faraj. Aku lihat Papa sudah terkulai layu dan tidak dapat berbuat apa-apa.

2 komentar: